Pasi Sahlberg

Bulan lalu saya menghadiri Education Forum di FinnFest USA 2013 di Hancock, Michigan. Pembicara utama Dr. Pasi Sahlberg, ahli pendidikan terkemua saat ini, penulis buku Finnish Lessons: What We Can Learn From Educational Change in Finland? Pembicara-pembicara lainnya beragam mulai dari profesor-profesor pendidikan Finlandia dan AS, serta guru-guru Finlandia. Dalam tulisan ini saya hendak berbagi cerita guru-guru Finlandia tentang pengajaran yang mereka lakukan.

Kita semua tentu sudah pernah mendengar sedikit banyak informasi tentang kemajuan pendidikan di FInlandia. Berbanding terbalik dengan kebanyakan negara dengan performa hebat lainnya seperti Korea Selatan, Cina, atau Singapura, siswa-siswa Finlandia tidak stres akut dengan beban ujian sekolah, dan secara umum menghabiskan waktu belajar yang lebih sedikit. Siswa-siswa Finlandia juga tidak disibukkan dengan les ini dan itu, apalagi bimbel. Proses belajar mengajar terkesan lebih bersahabat baik bagi siswa, guru, sekolah dan orang tua. Kenapa ya? Kenapa di Finlandia terjadi paradoks, yang diistilahkan oleh Dr. Pasi Sahlberg dengan istilah “teach less, learn more.” Banyak perspektif yang bisa kita gunakan dalam menjawab pertanyaan ini. Kali ini saya ingin melihat secercah jawabannya dari informasi yang diberikan oleh para guru Finlandia dalam Education Forum tersebut.

Pertama, penekanan pada pentingnya waktu bermain bagi anak di sekolah. Mungkin terdengar aneh bagi kita, tapi para guru Finlandia percaya bahwa bermain dapat membantu meningkatkan performa akademik siswa. Rumus yang mereka gunakan: dalam 1 jam harus dialokasikan 15 menit waktu bermain untuk anak. Bermain yang mereka maksud adalah bermain bebas di luar kelas, dimana anak menentukan apa dan bagaimana permainan yang mereka lakukan. Seringkali anak-anak justru menciptakan permainan baru sesuai dengan imajinasi yang ada di kepala mereka. Karena itu kegiatan bermain bebas ini merangsang kreatifitas, keterampilan sosial, kolaborasi dan kepemimpinan disamping anak-anak juga bergerak secara fisik. Ini dipercayai mampu merangsang otak untuk tumbuh dan berkembang dengan seimbang sehingga membantu performa akademik. Sekitar 20% waktu anak di sekolah dialokasikan untuk bermain bebas. Prinsipnya: “The children can’t learn if they don’t play. The children must play.” Dan waktu bermain ini tentunya di luar alokasi waktu mata pelajaran olahraga.

Kedua, penekanan pada pentingnya kreatifitas. Menurut guru Finlandia mata pelajaran terpopuler di kalangan siswa Finlandia adalah art and craft terutama kerajinan kayu (woodwork). Di sebuah presentasi salah seorang guru Finlandia memaparkan jumlah jam per mata pelajaran di sekolah dasar. Ternyata total waktu untuk Art and Craft sebesar 180 menit per minggu, lebih banyak dari matematika yang memakan waktu 135 menit perminggu (Sebagai catatan pembelajaran bahasa yang paling besar alokasi waktunya, hingga 315 menit per minggu). Kenapa demikian? Karena kreatifitas dianggap sangat penting, maka mata pelajaran art and craft diposisikan pada urutan atas pula.

Ketiga, cukup lazim di sekolah-sekolah Finlandia bahwa guru mengajar kelompok siswa yang sama selama beberapa tahun, bahkan ada yang bisa selama keseluruhan 6 tahun di sekolah dasar. Dengan cara ini guru bisa lebih mengenal siswanya dan menyesuaikan cara penyampaian pelajaran. Guru juga dapat memantau perkembangan akademik, sosial dan emosionalnya dengan lebih baik.

Secara umum ide-ide dan praktik-praktik pengajaran di sekolah-sekolah Finlandia ini tidaklah asing lagi dalam ilmu pendidikan mutakhir. Dan memang demikian adanya. Para guru Finladia ini mengatakan bahwa mereka senantiasa terus belajar dari perkembangan-perkembangan riset ilmu pendidikan. Mereka pun mengadaptasi hasil-hasil riset tersebut sesuai konteks yang mereka miliki, dan terus menganalisis sejauh mana ide-ide tersebut dapat membantu meningkatkan kualitas proses belajar mengajar. Sepertinya mereka percaya bahwa jika pembelajaran dilakukan dengan cara-cara terbaik sesuai ilmu pengetahuan yang ada, dan jika hal ini dilaksanakan dengan konsisten, maka hasil pembelajaran, diuji dengan cara apapun, akan ikut baik. Rupanya ini salah satu rahasia di balik “teach less, and learn more” ala Finlandia tersebut.***

Catatan: Presentasi Pasi Sahlberg dalam acara FinnFest 2013 bisa diunduh di tautan berikut >> http://pasisahlberg.com/wp-content/uploads/2012/12/FinnFest-Talk-2013.pdf